OPD Sulsel Diminta Siapkan Data Jelang Pemeriksaan Anggaran Tahun 2019

7
Bagikan via
Gubernur Sulsel Nurin Abdullah saat menerima kunjungan BPK Sulsel. foto: humasprov

Oleh: Safwana

Timurindonesia.com, Makassar-Seluruh Organisasi Perangkat Daerah (OPD) lingkup Sulsel diminta menyiapkan data-data lengkap saat pemeriksaan anggaran tahun 2019.  Kepala Perwakilan Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) Perwakilan Provinsi Sulawesi Selatan (Sulsel), Wahyu Priyono berharap, Gubernur Sulsel Nurdin Abdullah menyampaikan kepada seluruh instansi terkait hal itu.

Pemeriksaan keuangan oleh tim BPK akan berlangsung selama 25 hari, terhitung sejak hari ini. Setelah itu akan dilakukan pemeriksaan tahap kedua. Pemeriksaan ini untuk melihat pertanggungjawaban pelaksanaan Anggaran Pendapatan Belanja Daerah (APBD) tahun 2019.

 

“Kami kurang lebih 25 hari kedepan, ini dalam rangka pemeriksaan keuangan. Kami melihat pertama, pertanggungjawaban pelaksanaan APBD tahun 2019 dan kami ingin melihat laporan realisasi anggaran 2019 seperti apa,” jelas Wahyu, di Baruga Lounges Kantor Gubernur Sulsel, Senin (27/1/2020).

Menurut Wahyu, permintaan untuk menyediakan data bagi seluruh OPD lingkup Pemprov Sulsel, demi kelancaran proses pemeriksaan keuangan oleh tim BPK kedepannya.

“Kami meminta kepada Gubernur untuk memperlancar pemeriksaan ini, Pak Gubernur agar memerintahkan kepada seluruh kepala OPD agar mereka bersiap-siap, agar mereka kooperatif memberikan informasi dan data yang diminta oleh tim pemeriksa BPK, karena pemeriksaan akan berjalan dengan baik dan lancar apabila ada keterbukaan dari seluruh kepala OPD dan jajarannya,” urainya.

Sementara, Gubernur Sulsel, Prof H M Nurdin Abdullah, mengaku, banyak laporan BPK baik mengenai rencana pemeriksaan keuangan dari semua program Pemprov Sulsel tahun anggaran 2019. Selain itu, pihak BPK perwakilan Sulsel juga melaporkan mengenai aset milik Pemprov Sulsel yang sudah diambil alih dan masih bermasalah mengenai studi kelayakan.

“Meminta izin untuk memeriksa beberapa program provinsi yang dilakukan di seluruh kabupaten kota. Itu hasil koordinasi dengan kejaksaan, BPK dan Perbankan,”terangnya. (*)

Leave a Reply