Kendalikan Inflasi di Sulsel, Gubernur Gelar High Level Meeting TPID

102
Bagikan via

*Inflasi Sulsel Oktober 2018 Sebesar 0,27 Persen #

MAKASSAR — Pemerintah Provinsi Sulawesi Selatan menggelar High Level Meeting Tim Pengendalian Inflasi Daerah (TPID) Sulawesi Selatan dan Kabupaten/Kota Se Sulawesi Selatan, di Ruang Rapat Pimpinan Kantor Gubernur Sulsel, Selasa (27/11).

Pertemuan tingkat tinggi ini dihadiri oleh Gubernur Sulawesi Selatan Nurdin Abdullah, Wakil Gubernur Sulawesi Selatan Andi Sudirman Sulaiman, Forkopimda Sulsel, bupati dan wali kota se Sulsel serta unsur pihak yang tergabung di TPID.

High Level Meeting Tim Pengendalain Inflasi Daerah (TPID) memiliki peran strategis dalam tataran kebijakan pengendalian inflasi. Pertemuan ini diharapkan dapat menghasilkan kebijakan yang mampu meningkatkan kualitas pengendalian inflasi di Sulsel. Sehingga mampu mendorong pertumbuhan ekonomi yang lebih berkualitas.

Pada pertemuan tersebut, NA meminta kepada semua unsur terkait untuk menangani inflasi dimulai dari hulu.

Dijelaskan oleh NA bahwa, kenaikan harga bahan pokok karena ada distorsi antara persediaan bahan pokok dengan kebutuhan masyarakat. Belum lagi harga di petani dan pedagang yang jauh berbeda. Data yang valid sangat dibutuhkan oleh pemerintah untuk membuat kebijakan yang tepat.

“Jujur saja kita belum punya data base tentang pangan, tentang komoditas kita,” sebutnya.

Ia juga meminta tim TPID harus terlibat dalam semua proses, TPID harus kerja dari hulu ke hilir. Sehingga persoalan dapat diketahui lebih komprehensif dan solusi dapat diambil.

“Dari dahulu kita selalu rapat TPID hanya bahas harga tapi tidak menyentuh penyebab kanaikan harga,” jelas Nurdin Abdullah.

NA berharap agar inflasi tidak hanya melihat di pasar tetapi dimulai di sektor produksi.

Sementara itu, berdasarkan data BPS, Inflasi Sulawesi Selatan  2018 sebesar 3,69% (yoy) dan Inflasi Sulawesi Selatan  lebih tinggi daripada Inflasi Nasional sebesar 3,16% (yoy) dari target capain 3,5 + 1% (yoy) tahun 2018.

Inflasi bulanan Sulsel pada Oktober 2018 tercatat sebesar 0,27% (mtm) lebih rendah daripada inflasi bulanan Nasional (0,28%). Meskipun demikian, inflasi tahun kalender (2,34%, ytd) dan tahunan (3,69%, yoy) Sulsel lebih tinggi daripada Nasional yang tercatat masing-masing sebesar 2,22 (ytd) dan 3,16 (yoy).

Inflasi Sulsel tetap terjaga dalam target inflasi (target 2015 – 2017: 4±1%) target 2018 (3,5±1%). Inflasi Sulsel terutama didorong oleh Kelompok Bahan Makanan antara lain beras, daging ayam ras, ikan bandeng dan ikan cakalang.

Berdasarkan data, inflasi menunjukkan bahwa zona yang melampaui target inflasi 3,5 +  1 % adalah Zona watampone 4,90%.

Strategi yang perlu dilakukan oleh TPID Provinsi / Kab/Kota dalam pengendalian inflasi dikenal dengan 4 K yaitu: ketersediaan pasokan, keterjangkauan harga, kelancaran distribusi dan komunikasi ekspetasi.

Tujuh Komoditas Pemicu Inflasi di Sulsel 2018

  • Beras (0,35 %)
  • Daging Ayam Ras (0,18%)
  • Bandeng/ Bolu (0,17%)
  • Ikan Cakalang/Sisik (0,14%)
  • Kangkung (0,08%)
  • Cabai Rawit (0,06%)
  • Ikan Layang/Benggol (0,06%).

Inflasi tahun 2018  berdasarkan lima Zona

  • Zona Bosowasi (Bone, Soppeng, Wajo, dan Sinjai) dengan inflasi 4,90% (yoy)
  • Zona Palopo (Kota Palopo, Kab. Luwu Timur, Luwu Utara, Luwu, Tana Toraja dan Toraja Utara) dangan inflasi 4,17% (yoy);
  • Zona Makassar (Kota Makassar, Pangkep, Gowa, Maros dan Takalar dengan inflasi (3,68% (yoy)
  • Zona Parepare ( Kota Pare Pare, Pinrang, Sidrap, Barru dan Enrekang ) dengan inflasi 2,37% (yoy)
  • Zona Bulukumba (Kab. Bulukumba, Bantaeng, Jeneponto dan Selayar) dengan inflasi 3,52% (yoy).

 Editor  : Andi Amriani

Leave a Reply