SYL Bahas Penguatan Otoda di Simposium MPR RI

28
Bagikan via
SYL saat menjadi pemateri di Simposium MPR RI, (04/10/2017)

Makassar, timurindonesia.com – Gubernur Sulawesi Selatan Syahrul Yasin Limpo (SYL) menjadi satu-satunya gubernur yang diundang dan menjadi pembicara pada kegiatan Simposium Nasional Majelis Permusyawaratan Rakyat Republik Indonesia (MPR-RI) di Gedung Nusantara IV Jakarta, Rabu (4/10).

Dalam pemaparannya, SYL menjelaskan sekelumit masalah serta peran DPD untuk penguatan otonomi daerah (Otoda).

“Otonomi daerah harus dikuatkan, masalah yang ada di setiap daerah berbeda. Kondisi yang ada di Jakarta beda dengan yang ada di pulau Sulawesi. Masalah yang ada di daerah kepulauan dan pegunungan juga berbeda,” kata SYL.

Selain itu, peranan DPD perlu dikuatkan sebagai pembawa aspirasi rakyat di daerah. SYL berharap DPD harus difokuskan pada dua bidang fungsi yaitu, pengentasan kemiskinan dan ketahanan pangan.

Selain SYL, hadir sebagai pemateri Menteri Dalam Negeri Tjahjo Kumolo, Dirjen Otoda Soni Sumarsono, Mantan Menteri Pan-RB Ryaas Rasyd, Sekjen Kementerian Desa dan Daerah Tertinggal Anwar Sanusi.

Sementara itu, Ketua Dewan Pimpinan Daerah (DPD) Oesman Sapta Odang (OSO) mengatakan, DPD perlu dikembalikan pada hakikat pembentukannya yakni untuk mengakomodasikan kepentingan daerah secara efektif dan adil.

“Ini untuk mengembangkan potensi daerah,” ujar OSO.

DPD juga harus lebih maksimal kembali ke peranannya. Dikuatkan untuk mengisi proses perencanaan, penganggaran, dan pengawasan terhadap pelaksanaan pembangunan daerah.

OSO mengatakan, simposium ini untuk mendapatkan masukan dan pemikiran yang lebih maju dan demokratik, serta menjalin kerjasama kelembagaan antara pusat dan daerah. haryuna